Minggu, 28 Oktober 2018

Annoying List That I Can't Stand Anymore
𛲣October 28th , 2018
Seperti judul yang kalian baca, ini adalah beberapa list dari hal-hal menjengkelkan yang gue temui dan saking empetnya nggak bisa gue tahan lagi. Dan mungkin beberapa dari kalian memikirkan hal yang sama, atau enggak, bodo amat. Dan maaf atas kata-kata yang akan kalian dapat karena akan banyak kata-kata dan ungkapan yang jauh dari appropriate -semata-mata adalah ungkapan hati dan otak gue yang lagi ngeblunder ini. Pastikan kalian nggak nyuruh anak kecil untuk belajar membaca dengan tulisan gue ini. Ok so we'll get the list:

 1. Orang yang buang sampah seenak jidatnya dia.

Disuatu sore yang cerah, dimana arus lalu lintas untuk ukuran jam sore gitu jalan lancar-lancar aja, kelas asik-asik aja, nggak ada kerjaan atau apapun juga yang harus gue follow up, nggak banyak tugas, dan makanan yang gue makan kerasa enak dan gue menikmati jalan santai gue balik kampus dengan cuaca yang adem pula sambil ngeliatin bapak-bapak yang lagi nyapu jalan -no flaws.

Tiba-tiba, 'Plokk..', Sebuah botol minum kecil jatuh -dijatuhkan oleh tangan seorang pria didepan gue- dia dengan santainya melenggang aja sama temennya menyusuri trotoar dan naik ke halte. Gue masih bengong. Dan hari indah gue, he ruined it.

Gue pun cuma matung, diem dengan sungut-sungut setan berkelebat di muka gue. Serioulsy coy, lo tu cuma butuh ngebuang sampah lo ditempat sampah yang even nggak sampe 5 meter dibelakang lo, woyy.. Lo juga jalan lurus-lurus aja nggak belak-belok, apa susahnya si nenteng sampah lo yang i bet beratnya nggak nyampe 200gr dan blarrr lo buang deh ke tempat sampah. Beres dehh! Lagi tempat sampah itu campuran kok. Lo nggak perlu repot-repot lagi mikir jenis sampah lo itu apa; kertas, kaleng, beracun tidak kah, buangnya di part yang mana, udah tinggal buang. Malah kalo sampah lo itu beracun gue suruh lo tenggak aja sekalian.

Gue mengernyit. Antara harus ngegaplok tu orang langsung atau gimana. Tapi gue berakhir dengan mungut tu botol dan ngebuang ke tempat sampah. Tempat sampah yang bahkan jaraknya nggak sampai 5 meter dibelakang dia! Garuk-garuk aspal nggak si lo?

Emang sesusah itu ya??
Kalopun nggak ada tempat sampah lo nggak bisa gitu simpen dulu sampahnya dikantong atau tas lo, atau lo tenteng kek bentaran. Itu nggak akan tiba-tiba ngebuat tulang pergelangan tangan lo geser atau patah nggak kok. Beneran.

Emang nggak ada rasa bersalah atau malu gitu ngelakuin itu? Nggak lah ma, kan cuma buang sampah. Iya, tapi dalam arti sembarangan, tidak pada tempatnya dan seenak jidat aja.

Pernah juga gue lagi jalan sama sodara gue dan dia ngebuang sampah di halte busway gitu. Gue langsung refleks ambil sampah yang dia buang dan gue dengan ketusnya bilang 'Jangan buang disini kali!' Terus dia dengan -sumpah mukanya tanpa rasa berdosa banget bilang- 'Kenapa? Kan disitu juga ada sampah, liat tuh.' Dia mengedarkan pandangan ke sekelilingnya, yang emang halte itu agak kotor karena ada beberapa sampah juga. Tapi NGGAK GINI COOYYY ! Sumpah speechless demi speechless gue arungi disini.

Gue suka heran deh emang iya mereka tu suka ngeliat lingkungan sekitar mereka kotor, berantakan nggak jelas? Kalo lo aja nggak suka kenapa lo mesi mengimplementasikan di lingkunagn sekeliling lo? Karena balik lagi, ini tu public place coy, bukan lo aja yang make, bukan lo aja yang nampang dan jalan disono. Amit-amit aja ada yang kepleset gara-gara sampah lo terus dia mati. Masih lucu?

Kan ada petugas yang bersih-bersih, nanti juga dibersihin sama mereka. Lagi kemungkinan ada duit pajak gue dari susunan beton-beton ini. Ya at least lo ada tanggung jawab dong untuk memelihara kebersihan lingkungan lo? Kayaknya hal kaya gitu nggak perlu di declare dulu deh baru lo tau. Tanggung jawab semacam itu udah ada di diri kita, at least kita manusia lah. Coba deh lo menaati sesuatu yang memang baik didasarkan pada fact kalo lo itu manusia. Itu aja. Nggak usah susah-susah.

Seenggaknya ada perasaan seneng, lega kan kalo ngeliat sesuatu tu teratur, bersih, tertib.? Oke yang namanya manusia emang nggak selamanya lurus-lurus aja, bener-bener aja, taat-taat aja. Ada saat-saat kita itu menyimpang. Tapi nggak kaya gini, nggak dengan lo membuang sampah seenak jidat yang bikin orang lain empet juga ngeliatnya. Soalnya ini ruang publik. Kalo masih merupakan area privat lo si ya sebodo lo aja.  Mau jungkir balik depan kereta apaan tau juga seenak lo aja. Dan lo nggak bisa seenak lo di ruang publik kaya gitu. Dan emang lo nggak kasian sama petugas yang bersih-bersih itu? Baru juga disapuin lo udah asal buang aja. Tau nggak betapa pengennya gue merebut sapu lidi yang lagi dipake nyapu sama bapak-bapak itu untuk gue colokin ke muka lo! Huhh... inhale-exhale maaaa....

Dan tentang pembuangan sampah sembarangan kaya gini kan sebenernya udah ada undang-undangnya sendiri, terlebih di DKI Jakarta. Dan mereka bisa kena denda maksimal  Rp. 500.000 kalo buang sampah di sungai. Rp. 100.000 kalo buang sampah ditrotoar atau jalan. Yah, tapi seperti biasa lah, undang-undang yang udah dibuat, yang udah ngabis-ngabisin duit negara juga untuk pembuatannya, sekarang ujungnya nggak kepake. Kaya tong kosong nyariiiiiingg banget bunyinya.

Hal yang sama berlaku pada sitem antri. Nggak jarang gue masih menemui hal-hal kaya penyerobotan dalam antrian. Antrian tiket kek, kasir, busway, apalah dan itu sumpaahhh annoying banget. Even antri untuk tap out halte aja juga masih ada aja orang yang nyerobot kaya monyet. Seolah dia ngiranya orang dibelakangnya dia itu nggak punya mata, jadinya si doi asal nyerobot dan nyempil aja kaya apaan tau. Namanya ngantri emang menyebalkan, nggak ada juga yang suka kok memang. Jadi lo nggak perlu menambah rasa enek dan kesel orang yang lagi ngantri dengan serobotan lo itu. Kecuali lo mau diamuk!

2. Orang yang ngegoda-godain gue dijalan (atau dimanapun itu, intinya ngegodain nggak jelas!) yang nggak menjunjung gender equality.

Stop catcalling me. Am i look like your pet?
And stop whistles at me. I'M-NOT-A-DOG-!

Apakah memang sudah selayaknya begini, kodrat gue menjadi seorang perempuan?
Untuk dianggap sebagai makhluk yang valuenya lebih rendah dari lawan jenisnya? Yang hanya harus mengatakan 'Iya' untuk segala hal? Dan diperlakukan seenak jidat sama mereka?

For being told that there were things i couldn't be, because i am a girl.
For being told that i have to do this and i can't do that, because i am a girl.
For being told that i have to wear this and i can't wear that, because i am a girl.

Sekarang gue akan lebih ngomongin tentang street harassment, yang mana gue juga mengalaminya sendiri. Hal-hal kaya catcalling atau street harassment kaya gitu bukan sekali dua kali gue dapet. Dan kemungkinan semua cewek didunia ini pernah dan sering digituin.

Belom lama ini gue baca detail kasus dan presentase sexual harassment di Indonesia, my brain exploded. Gue nggak melebih-lebihkan, karena ternyata presentase datanya tinggi banget, terlebih untuk kasus harassment di ranah publik. Ini juga nih yang bikin gue jengkel banget.

Sering juga pas gue pulang kantor atau pergi kemana tau atau ngapain lah, pasti aja ada orang gila yang melakukan ini ke gue, melontarkan kata-kata inappropriate ke gue. Astaghfirullaahhh... kamprett... pengen banget gue sobek-sobek mulut tu orang tau nggak, pengen gue bunuh tu orang beneran!

Gue males kalau diajak keluar kemana tau dan ughh gue nggak tau gimana ngejelasinnya, karena gue tau diluar sana gue akan menemukan orang-orang menjijikan kaya gitu. GUE BENCI. Gue benci tindakan mereka. JIJIK. Apa mereka nggak tau kalau hal itu menjijikan? Kalau hal itu bikin orang muak pengen muntah? Eh kampret, lo tau nggak si itu menjijikan, Hah??!

Gue sangat-sangat sensi sama hal-hal kaya gini. Kaya kalo ada orang ngegoda-godain gue, entah siapapun itu, temen deket gue sekalipun, mau mereka bilang becanda kek atau apa. Gue-nggak-suka! Kalo lo bilang becanda, mendingan lo nyari lawakan lain yang bisa bikin gue ketawa dari pada bikin gue pengen melintir leher lo.

Belom lama ini juga pas gue balik kantor sama temen gue, dijalan ada segerombolan cowok catcalled kita dll. Lirikan tajem gue ternyata nggak bikin mereka mingkem. Saat gue mau nyamperin tu orang-orang brengsek nggak bernorma temen gue malah bilang 'Udah biarin aja lah, namanya juga cowok' F!? Gue disini keselnya mati-matian udah kaya pengen ngebunuh orang dan lo bilang apa?? Disitu gue tertegun. Speechless. Ini yang harusnya gue tonjok siapa si? Ini siapa yang gila si? Mereka itu baru aja nginjek-injek harga diri gue sama elo. Dan lo bilang apa? F off. Buat gue hal itu terdengar kaya 'Injek-injek aja harga diri gue, gue ikhlas kok.'

Dan enggak. Gue nggak bisa mengikhlaskan hal-hal kaya gitu. Jujur gue kecewa sama cewek yang justru malah ngomong kaya gitu disaat mendapat perlakuan yang sangat amat nggak sopan demikian. Don't you feel offended, angry enough? Don't you care? Don't you think that is too much? Ma, itu tu elonya aja yang berlebihan. Iyakah? Gue berlebihan? Pokoknya segala bentuk of unwelcome attention atau imposition of unwelcome sexual demands or creation of sexually offensive environments, bukan sesuatu yang bisa gue anggap santai kaya angin lalu.

Bayangin lo lagi jalan terus ada mobil melanin jalannya disamping lo, terus si kampret monyet bajingan itu membuka kaca mobil dan mengatakan hal inappropriate ughh brengsek banget. Nggak salah dong kalo gue tendang mobilnya? Atau salah karena harusnya gue tendang orangnya?  Juga gue pernah pas lagi sama temen gue, kita lagi mau nyebrang jalan dan tau-tau ada orang gila pakai baju batik dan dia punya name tag dan NIP kayaknya kalo nggak salah, ambil foto kita dari jarak yang lumayan dekat beberapa kali. Pas mau gue ringkus, dia udah ngabur persis monyet. Beneran gilaaa.. kegilaan macam apa sih kaya gitu. Udah jelas tu orang tu PNS dan kelakuannya sumpah kaya monyeeettt nggak mempresentasikan ke-PNS-an banget. Gilaa.. Ya Rabb pengen gue bunuh, tolong binasakanlah.. Kalo gue ketemu tu orang lagi pengen langsung gue banting-banting tu hp nya!

Apa harusnya gue merasa lempeng-lempeng aja dengan hal-hal kaya gitu?? Gue belum cukup gila untuk bersikap lempeng-lempeng aja disaat diperlakukan demikian.

Eh gue bilangin ya, bukan berarti karena lo cowok, terlebih rame-rame lo bisa semena-mena sama cewek. Lo tau seberapa pengen gue ngebunuh orang-orang kaya lo? Gue berHAK jalan dijalan itu dengan perasaan tenang aman dan nyaman tanpa perlu merasa terintimidasi dengan tatapan atau kelakuan-kelakuan setan lo. Jalan itu jalan publik coy, atau jalan lo? Jalan nenek lo? Ok, kalo itu emang punya lo gue mending nyari jalan lain, lewat neraka dari pada harus ketemu orang-orang bejat kaya kalian!

Lo itu nggak punya kuasa apa-apa, kalaupun lo punya, emang gue peduli? Gue bukan rakyat sipil kelas dua seperti apa yang wanita-wanita lain rasakan ratusan tahun lalu! Bangsat!

Ini bukan sesuatu yang bisa lo get used to it atau biarin seolah hal ini tu normal-normal aja. Enggak. Non verbal maupun verbal, tetep aja hal itu tuh sama. It's a a form of harassment. And you can't let something like this goes on and on like that's nothing. Gue juga meminta kesadaran elo-elo kaum pria, nggak usah bertindak kaya gitu. Lo kira keren, lo kira cakep? Yang ada pengen gue gantung untuk nambahin objek museum sebagai contoh dari bad influences. Dan kalo ada temen lo yang berbuat hal-hal kaya gitu, ngegodain cewek yang nggak dikenal dijalan, dalam bentuk gimanapun itu, lo tegur lah. Dan untuk cewek yang dengan mudahnya mengatakan 'udahlah biarin, namanya juga cowok' atau 'udahlah digituin doang juga' oh waow.., emang lo nunggu sampe lo diapain coy?? Gilaaaa, santai banget ya lo ngomong kaya gitu? Jangan membuat gue harus nyamain lo sama mereka-mereka lah.

Dan boys will be boys? I don't give a damn care about that. Jangan menjadikan kalimat itu sebagai alasan cowok untuk jadi brengsek dan nggak tau norma. Jangan jadikan kalimat itu sebagai alasan bahwa lo sebagai cewek nggak bisa membela diri dan menerima perlakuan-perlakuan inappropriate kaya gitu. Hanya karena gue cewek bukan berarti mereka bisa menggunakan gue sebagai objek asusila atau hal semacam itu. Hanya karena mereka cowok, bukan berarti value mereka lebih tinggi dari gue. Ok gue nggak bilang value siapa yang lebih tinggi disini.

Sayangnya nggak ada hukum yang bener-bener mengikat untuk sexual harassment secara verbal gini. Dan gue nggak bisa take it easy untuk hal kaya gini dan pernah saat gue udah kehilangan kesabaran, gue nyiramin kopi ke orang yang catcalled gue dijalan. Waktu itu gue balik kantor dan jalan yang gue lewatin emang relatif sepi. Tau-tau ada tiga orang cowok (orang?) yang catcalled gue.

Dijalan itu emang kadang ada spesies-spesies gila kaya gitu. Itu bukan sekali dua kali gue digituin. Siang bolong pun sama, mereka kaya nggak punya muka! Karena gue udah muntab dan jarak gue sama si bejat itu cukup dekat, serta merta gue lepas tutup coffee cup gue dan gue siramin ke dia. Jahat? Kalo menurut gue si kurang ya, karena sayangnya yang gue bawa kala itu adalah ice coffee. Gue berharapnya malah saat itu gue lagi nenteng hot coffee, hot coffee satu emberr yang airnya baru aja mendidih dan gue siramin semuka-muka tu orang ! Kayaknya kalo kaya gitu gue akan lebih puas. PU-AS! Setelah itu ya mereka diem. Dan setelah kejadian itu, gue nggak pernah digodain lagi saat ngelewatin jalan itu.

At least you need to take action, girls. Jangan merasa diri lo lebih lemah sehingga lo takut. Lo bisa nonjok mereka balik kok. What?? you have no ability to do that? Because the term that you are a girl? What kind of term, huh? Term yang mengatakan kalau cewek itu harusnya begini-begitu, huh?

We have the power to fight back! Cobalah lo lebih tegas dikit, cobalah untuk berani, jangan memilih untuk menjadi korban bodoh. Power yang gue omongin disini bukan hanya tentang fisik, tapi juga lewat peran lo dalam dunia kemahasiswaan atau kerja mungkin, lewat tulisan lo, lewat suara lo dalam seminar kek atau pemberdayaan hak-hak wanita dll, masih banyak banget cara lo untuk menyerukan tentang gender equality.

Mungkin akan ada orang yang bilang, 'makanya pakai jilbab supaya nggak digituin' Jadi salahnya di gue karena gue nggak pakai jilbab sehingga gue digituin? Dan apakah setelah gue pakai jilbab gue bener-bener nggak akan mendapat perlakuan kaya gitu lagi? Well i already have the answer, and the answer is NO. Gue pernah mengalami sendiri saat gue mengenakan jilbab dan i got the same fucked experiences like that. Jadi apa? Ha? Gue harus menggulung diri gue pakai sprei dulu kah baru gue nggak akan mendapatkan tindakan kaya gitu lagi dari mereka? HAH!??

Gue memang nggak pakai jilbab, tapi gue merasa pakaian yang gue pakai considered sebagai sopan kok. Gue rasa hal itu seharusnya cukup untuk membuat villains gila itu membiarkan gue jalan secara bebas, menutup mulut mereka dengan bacotan kurang ajarnya itu, nggak menatap gue kaya gitu dll. Dan nggak semua cewek didunia ini bisa pakai jilbab coy. Kalaupun ada cewek yang pakai rok mini kek, hot pants kek, atau baju yang ketat, baju yang gayanya gini-gitu, bukan berarti dia mau di catcalling, diliatin kaya gitu, di kata-katain dijalan, bukan berarti dia mau diperkosa! bajingan!! Alesan apa lagi si? Hah? Capek gue.

Apakah gue harus diem aja diperlakukan kaya gitu karena gue cewek? Dan persepsi lainnya tentang kodrat gue sebagai seorang cewek? Lo itu cewek lo diem aja, don't raise your voice. Lo itu cewek lo nggak bisa jadi ketua organisasi. Lo itu cewek, jangan keseringan pake baju item. Lo itu cewek, lo belajar masak deh. Lo itu.... kampret yang kebanyakan ngoceh dan asal ngelempar judgment ke orang! Jangan beri gue terlalu banyak line karena gue cewek. Jangan! Dan mungkin lo harus memberi diri lo beberapa line karena lo cowok. For this one, i pro feminism!

One thing is for sure here, i'm just asking for equality. And is that too much to ask?

3. Orang yang makan nggak diabisin.

Gue suka bingung dan gemes kalo ngeliat orang makan nggak diasbisin. Entah itu orang asing atau orang yang gue kenal makan depan gue. Emang udah kodratnya dia aja, dia nggak mengenal kemampuan dirinya sendiri atau gengsi dikira rakus kaya monyet?

Nyisain makanan nggak bikin lo tambah cakep enggak kok, beneran. Namanya aja makanan, ya lo makan lah ngapain lo sisa-sisain segala? Kalo ngerasa porsinya kebanyakan ya pesen aja setengah porsi atau share ke temen lo, atau lo takeaway kek. Apa valuenya coba?

Kita udah waste 13 million tons food per year coy.. nearly 300 kg of food per person per year! yang mana jumlah makanan yang terbuang itu bisa untuk memberi makan 28 juta penduduk Indonesia! Angka yang sama dengan angka kelaparan yang ada di negara kita ini. Konyol banget nggak si. Ini issue yang serius loh, jangan ada yang bilang 'ah gituan doang ge..' kecuali pengen gue cekokin pake racun. Ini baru permasalahan di Indonesia aja, belum di asia secara umum yang udah menyumbang seperempat food waste didunia.

Nggak tau juga udah seberapa kaya dan sejahtera mereka yang asal nggak ngabis-ngabisin makanan. Sementara mirisnya masih banyak kasus anak di Indonesia yang meregang nyawa karena kurang gizi. Kebayang nggak lo gimana strugglenya masyarakat Ethiopia mencari sebutir gandum/nasi untuk dimakan? Mungkin aja tanpa lo sadari 3-4 suap makanan yang nggak lo abisin bisa menyelamatkan satu nyawa disana. Nggak usah jauh-jauh lah disana, tapi disini juga.

Ada lagi orang yang cuma berniat ngisi feed instagram. Makanan difoto diambil angle paling cakep terus dimakan sesuap dua suap terus udah. Kalo seenggaknya makanannya ternyata nggak sesuai selera lo tapi masih bisa dimakan, ya makan aja lah atau takeaway bawa balik siapa tau ada yang mau makan. Kecuali kalo udah busuk dan nggak layak konsumsi, oke lo bisa buang.

Gue inget dulu kalo makan sama kakak cewek gue atau beberapa sodara/temen, mereka ngasih advice supaya gue nyisain makanan dipiring. But wait, kayaknya gue bayar deh untuk makanan ini. Untuk satu porsi makanan yang tersaji dipiring gue bayar sama tax & servicenya juga kok. Kenapa? Lagi juga gue nggak akan tiba-tiba nelen sumpitnya enggak kok. Dan begitulah mereka menyisakan beberapa suap nasi yang harusnya masuk mulut mereka malah berakhir di piring kaya apaan tau, yang menurut gue sayang. Gue nggak tau apakah ada etika atau adab semacam itu. Gue nggak tau apakah dalam table manner juga disebutkan supaya kita menyisakan beberapa suap makanan sebagai bentuk kesopanan atau kecakepan. Bodo amat. Kalopun ada dan menyangkut aqidah juga i don't give a F lah. Karena buat gue hal itu masih konyol. Konyol banget, nggak masuk dan nggak bisa diterima akal sehat dan logika. Enggak banget.

Dan food waste kaya gini juga mempengaruhi climate change. Limbah makanan yang terurai di landfill itu menghasilkan gas methana, gas rumah kaca yang seenggaknya 28 kali lebih kuat dari karbondioksida, itu juga penyumbang peningaktan suhu permukaan bumi.

Persoalan ini emang bukan dari faktor individu aja, tapi juga masuk dalam faktor industri. Tapi kalo dari kita at least bisa memperbaiki konsumsi kita terhadap makanan, kenapa enggak?

4. Orang yang menjadikan gue perokok pasif.

Gue gedeg banget. Geeedeg setengah mati kalo ada orang ngerokok disekeliling gue. Bukan ya, gue bukannya sok atau gimana, tapi dari dulu gue emang ENGGAK SUKA kalo ada orang ngerokok disekeliling gue. Ngeliat orang ngerokok aja udah enek banget, terlebih mereka yang dengan santainya ngerokok disamping gue sambil ngoceh ini itu, Ya Allah.. boleh nggak si gue gaplok detik itu juga?

Lagian kenapa si orang ngerokok? Dia jelas-jelas tau kan, hal-hal buruk yang akan terjadi ke dia kalau dia merokok, terlebih menjadi seorang pecandu untuk hal satu ini. Ugh sumpah pengen ngegaplok. Apa si sisi positifnya? Entah ada atau enggak ya, gue nggak peduli. Sayang-sayang tau nggak duitnya? Lo cuma beli sesuatu untuk lo hisap asepnya coy?? Lo hisap asepnya doang?? GILAAA... Lo pikir deh pake dengkul sekali-kali kalo otak lo udah capek. Lo menghisap asap dan membayar puluhan ribu atau mungkin ratusan ribu untuk rokok yang mahal? Sumpah sayang banget. Dan lagi asap yang lo hisap itu entahlah apa benefitnya buat diri lo, impact apa yang akan tubuh lo dapatkan atas kandungan si rokok itu, buat lingkungan di sekitar lo selain mengakibatkan ini itu yang nggak baik.

Juga kandungan yang terdapat didalamnya. Nikotin, arsenik, tar dan 4500 zat apalah lainnya yang gue nggak tau. Dari ketiga hal yang gue sebutin tadi aja udah berupa-rupa hal merugikan yang akan lo dapet, gimana dengan lainnya. Dan yang jadi pertanyaan gue adalah, nikotin? what kind of chemical substance is that? Zat adiktif kan? Tergolong nggak si sama zat adiktif yang itu, tapi kenapa masih boleh dan bisa dikonsumsi? Apakah karena batas nikotin yang terkandung dalam setiap batang rokok masih dalam kadar wajar? wajar?? wa?? aduh siapapun nih ya yang ngerti soal ini, tolong jelasin ke gue deh, sebelum gue ngegaplok diri gue sendiri.

Bungkus rokok adalah salah satu bungkus produk paling menjijikan buat gue. Gimana enggak? Liat aja tuh bungkus rokok lo. Liat !

Biasanya suatu produk akan dikemas dengan sangat baik, dengan tampilan yang cakep banget dan sangat menarik, yang merepresentasikan produk tersebut dengan versi terbaiknya. Yang akan membuat banyak konsumen tertarik untuk membeli produk tersebut. Entah dengan permainan warna yang colourful kek, yang kalem kek dengan design gambar yang trendy kek atau apalah itu. Nah bungkus rokok? Aaaa gue benci harus mendeskripsikannya disini, karena mau nggak mau bayangan bungkus rokok itu berkelebat di otak gue, ughh ! Ya pokoknya liat aja deh bungkus rokok lo. Gambar macem apa yang terpampang disana? Cakep tu gambar? Indah ya? Indah, banget?? Itu fascinating ya? Mengalihkan dunia lo ya saking indahnya?

Tulisan apa juga yang tertera dibungkus rokok lo itu? Biasanya sebuah produk juga akan menggunakan slogan yang merepresentasikan produk dengan sangat baik dan tepat. Gimana dengan produk rokok lo? Benefit apa yang lo dapet?? Nutrisi apa aja yang bisa lo dapet dan akan masuk ke tubuh lo dengan sebatang rokok? Hal-hal macem apa yang merepresentasikan produk yang lo konsumsi itu? Lo mau bunuh diri ya? Gue tau hidup itu susah dan berat, tapi jangan sehelpless itu lah lo bunuh diri dengan cara merokok. Dari tulisan dibungkusnya aja udah jelas, seolah bilang 'mau mati? konsumsi gue ya.', matinya dengan cara yang sadis pula. Lo tu membeli produk yang bahkan produsennya tu seolah nggak menyarankan elo untuk mengkonsumsi itu juga. Karena mudhorotnya tu banyak banget. Mudhorot semua malah yang lo dapet. Seolah lo itu disuruh masuk bunker yang akan meledak dalam kurun waktu beberapa lama dan lo masuk aja, mengiyakan aja dan bayar pula. Bayar loh! Lo mau mati dengan cara yang sengsara dan lo harus bayar untuk kematian lo itu. Belum kalo lo harus bayar untuk biaya pemakaman atau kremasinya. Aduh, mati itu mahal ya.. Pusing gue.

Dalam satu batang rokok aja terkandung lebih dari beribu-ribu bahan kimia. Boomm! Meledak nggak si otak lo? Oke, gue tau lo berniat ngebunuh diri lo sendiri. Makanya itu, satu hal yang perlu lo catet ya, yang perlu lo insert baik-baik ke otak lo; kalo elo emang mau mau mati, mau ngebunuh diri lo sendiri, mati aja sono lo sendiri coy, nggak usah ajak-ajak gue! Don't f'ing invite me to your f'ing funeral! Jangan jadikan gue perokok pasif ! Asep rokok lo itu kemana-mana, gue selain nahan asep lo juga nahan emosi sebelum gue sulutin kembang api juga tuh ke mulut lo. Gue jadi korban lho disini! Apaan si lo ma, lebay banget -DIEM LO! Sumpah orang-orang kaya gini lebih baik diem dari pada gue jorokin dari tangga.

Mungkin juga akan ada yang bilang "itu emisi gas karbondioksida dari kendaraan juga lo hirup tiap hari kali, ini rokok doang". Ughhh iya memang! tapi tetep aja coy gue nggak suka. Dan iya kali lo kira gue dengan senang hati menghirup karbondioksida yang berseliweran di udara tanpa ngumpet-ngumpet ngatain orang dalam hati?? Gini ya, gue nggak bisa melarang orang untuk nggak merokok, cuma gue minta jangan jadiin gue perokok pasif.

Dulu gue sempet pengen beli mural atau sejenis poster gitu tentang slogan dan bahaya-bahaya merokok yang cukup gede dan udah di frame, terus gue pajang di ruang tamu. Biar kalo ada orang namu kerumah gue, nggak ada yang tau-tau ngerokok dan at least kalo si doi tau-tau mau ngerokok dia ngerasa minder dengan mural tersebut. Tapi nggak jadi, karena kayaknya kakak gue nggak akan ngijinin. Karena gimanapun juga kakak gue juga merokok. Walau gitu kakak gue nggak biasa ngerokok depan gue gitu si dan ayah gue juga nggak merokok. Dulu ayah gue merokok, tapi karena beliau mengidap asma, maka sudah sedari gue kecil juga beliau berhenti merokok.

Dan gini ya, supaya elo nggak merugikan orang lain kalo ngerokok, gue saranin nih ya lo ketempatnya Sandy Cheeks dulu di Bikini Bottom, terus lo pinjem deh tu air helmetnya dia, terus lo ngerokok tuh sepuas jidat lo dari subuh ampe subuh lagi kek, bodo amat. Yang penting asap dari hasil rokok yang lo konsumsi itu elo aja yang menghirup, ya. Nggak tau juga si apakah rokok lo itu akan work or not inside that air helmet. Yang penting ya itu, cari solusi lain supaya lo nggak menjadikan gue atau orang-orang disekeliling lo sebagai korban habit lo itu, OKE??

Dan gue paling sebel sama orang yang sengaja banget meniupkan asap rokok ke muka gue. Ughhhh ! Tolong jangan buat gue berakhir dengan melakukan tindakan kriminal ke elo kamprett ! Aroma rokoknya tu kemana-mana! And i hate it so bad ! Sumpah, jangan lagi! Pastiin asep rokok lo nggak mengarah ke arah gue jamilah!

Juga! Kalo lo ngerokok, bisa nggak si lo konsumsi aja batang rokok lo itu? Lo kunyah deh, lo telen-telen. Supaya lo nggak asal buang dijalan, diemperan, dimanapuuunnnn. Sumpah ini juga gila banget bikin emosi. Dan gue pernah menyaksikan temen gue yang ngerokok terus ngebuang puntung rokoknya dia gitu aja ditempat dia ngerokok pula. Serta merta gue gaplok lah bahunya, gue cuma refleks aja. Dan setelah itu gue ngomel ke dia.
Gue benci banget sama orang orang yang asal aja ngebuang bekas rokoknya itu seenak jidat dia sendiri (kembali lagi ke poin 1), bener-bener sembarangan dikanan-kirinya dia, seolah dia makhluk tuhan paling suci yang pengen banget gue gaplok dan bisa masuk surga seenak dia aja tanpa filter! Pengen gue unyeli-unyelin tuh puntung rokok ke mulutnya dia, gue suruh dia kunyah jadi sealus-alusnya. Gue suruh dia telen, setelen-telennya! Sumpah ma, lo sadis banget. Bodo amat!

Orang-orang kaya gini tu toxic yang bener-bener toxic tau nggak si? Setelah mereka ngerokok nih ya, menyebar-nyebar asap yang mengandung beribu-ribu zat kimia berbahaya kepada orang lain, kepada gue, yang akan menyebabkan kemungkinan penyakit-penyakit ke tubuh orang lain(ini kejahatan pertama), yang membuat aroma pakaian orang lain nggak sedap(ini kejahatan ke-dua) yang seharusnya mereka nikmati sendiri, dan akhirnya mereka membuang puntung rokoknya tanpa rasa berdosa sedikitpun kemana tau nggak ditempat sampah(ini kejahatan ke-tiga) yang menimbulkan kerjaan ke orang lain (ini kejahatan ke-empat). Sumpah Ya Allah, boleh nggak si gue gampar satuuu aja pelaku yang kaya gini. Kalo ngeliat puntung rokok berserakan dijalan, bawaan gue tu udah nggak santai banget, pengen banget gue jejelin tuh puntung rokok ke mulut orang-orang gila itu. Beneran kampret banget. Oh maaaaa...

Udah ma, udah! Udah deh, lo jangan nulis lagi. Udah setop! Dari pada keyboardnya berantakan kemana-mana. STOP MA, STOP !!!

Oke, oke. gue nyerah. Udahan. Gue masih sayang sama keyboard gue. Ok gue perlu waktu untuk calm my ass down. Bye !

Here We Bring Open Minded Territory.

0 comments:

Posting Komentar

Bring Peace to The World

Contact